Jumat, 10 Januari 2014

MASA RESES PONDOK AL QAUMANIYAH

MASA RESES PESANTREN AL QAUMANIYAH
Alhamdulillah, puji syukur terlantun keharibaan Allahu Rabbi, Sholawat senantiasa tercurah ke pangkuan Baginda Rasul SAW.
Selama seminggu ke depan Pondok Pesantren Al Qaumaniyah (PPQ)mengalami masa reses (istilah kece kang, layaknya anggota DPR di Senayan, hehe), kegiatan aktif kembali terhitung Sabtu, 18 Januari 2014, bertepatan dengan hari ke 16 di bulan Rabiul Awwal 1435 (bagi kakang2 santri, yang suka OL, ultimatum ini juga sebagai pengumuman loh ya, jangan sampai kagak tau menahu, alasannya belon dikaci tau pengurus. Pengurus, pengurus lagi yang lagi2 kena batunya, hadewh ,,,).
Masa reses diperoleh setelah menempuh perjuangan 5 hari di Qauman yang mirip2 sama "Pertempuran 5 hari di Surabaya" (beda2 dikit lah, tapi ngerinya, sumpah ,,, sama dech. bayangan, di setiap pojokan pondok semua santri pada pegang kitab, ga tau dibaca atau enggak, yang penting megang, ngeri ga tuuuuch, xixixi)
Satu pesan dari kami, pergunakan masa reses ini sebaik-baiknya. Pergunakan kesempatan bertemu keluarga secara efektif. Buat yang bapaknya kritis dalam pembelajaran, buktikan pada beliau, jika ditest baca kitabnya, tunjukkan bila kamu bisa. Jika tetangga ngetes berjanjen kita, buktikan bahwa santri bareng bukan cuma maen-maen.Masalahnya bila disuruh jadi badal khatib jum'atan, eitsss, nanti dulu, mental brow, mental qt belon ciap kayaknya. tapi bagi yang sudah mapan, silahkan. Pokoknya jadikan momen reses sebaik2nya baik. Yang kangen sama emaknya, silahkan dipeluk seerat-eratnya. Yang kangen sama adinya, mangga digendong sepuas-puasnya, yang kangen sama kambingnya, diapain ya ,,, ditemenin tidur juga boleh, wkwkwkwk. Yang kangen sama pacarnya, eitzzzz, kagak boleh, santri brow, santri, belum muhrim haram-haraaaaam.
Tetapi ada satu yang perlu dibela kasihani, mereka yang berumah jauh, indramayu, lampung, pemalang, mau pulang nanggung, ga pulang yang kangennya setengah mati. Kita doain aja mereka ya sob biar diberi kekuatan lahir dan batin. Ga sia-sia dech pokoknya ente dalam menahan rasa kangen itu. Dua jepol vokokke buat ente-ente. Terakhir, bagi yang rese-reses tadi, kalo udah waktunya masuk pondok ya masuk, jangan sampai molor modot, ingat dua minggu stelah masuk ada pengajian pengambilan Raport. Semua rekan santri PPQ tercinta dipersilahkan menghadirinya. Pembicaranya K. Nur Huda Pengasuh Ponpes Darul Mubarok dari Kudus brow. mantep dah pokoknya, masalah konsumsi jangan khawatir, full service pokoke. tempatnya di kompleks B. Acaranya juga diisi oleh pidato Al Mukarrom K. Yasin bin Muhammad loh bro, jangan maen2 ente. jarang2 loh Gus Yasin manggung kayak gini.pokoknya ni acara acaranya yang super langka n spektakuler di abad 22 ini.
sekian pidato singkat saya, mohon maaf ada salah-salah kata. Bagi yang merasa tersinggu mohon jembare samudro pangapunten terima kasih, syukron, matur suwun, thank you, mercy. Wassalam

Senin, 06 Januari 2014

HAUL MBAH YASIN 2014 = 23 FEBRUARI

Haul Al Maghfur lah KH. Sukandar/Mbah Yasin ke- 61, jatuh pada hari Ahad, 23 Ba'da Mulud 1435 H/23 Februari 2014.
Bagi segenap alumni diharapkan guyub mensukseskan acara prestisius tahunan pondok bareng ini. Suwun

Senin, 17 September 2012

MASA TA'ARUF SANTRI BARU AL QAUMANIYAH 1433 H

JEKULO, Sebanyak 24 Santri baru ponpes Al Qaumaniyah pada malam ini, Selasa 16 September 2012 bertempat di Aula Kompleks C Ponpes Al Qaumaniyah menjalani prosesi ta'aruf santri baru dengan keluarga besar ponpes Al Qaumaniyah. Suasana berjalan cukup meriah diikuti segenap santri beserta dewan pengurus dan asatidz. Acara yang dimulai ba'da isya tersebut bertujuan untuk mempereraat tali silaturahim antar santri dan antara santri dengan pengurus. Acara yang rutin diselenggarakan tipa tahun tersebut juga diikuti dengan agenda pembacaan peraturan-peraturan pondok oleh Seksi Keamanan pondok. Detail susunan acara pada malam itu yakni:
1. Pembukaan
2. Ta'aruf santri baru oleh Ust. Nur Sholih
3. Pembacaan Tatib Pondok oleh Ust. Roziqin
4. Pangisian Data Emis santri oleh Ust. Mustaghfirin
5. Penutup.
Acara ditutup tepat pukul 21.30 Istiwa' dilanjutkan kegiatan ziarah rutin mingguan bersam di maqbaroh Mbah Yain.

Rabu, 05 September 2012

MAKNA INDAH PUASA

PLURALITAS HAKEKAT PUASA
Bukan hanya Islam satu-satunya agama yang mensyariatkan puasa sebagai fondasi keagamaannya, agama lainpun ternyata juga menempatkan puasa sebagai pengejawantahan symbol religiusitas mereka; Kristen, Hindu, Budha dan kepercayaan lain terutama agama-agama kuno memiliki ajaran berpuasa yang tentu saja berbeda konteks akan tetapi pada hakekatnya pokok puasa dengan konsep menahan diri dari nafsu duniawi identik antar setiap agama.
Kata puasa berasal dari bahasa Sansekerta “upawasa” yang berarti cara atau metode untuk mendekatkan diri pada Tuhan. Menurut kamus bahasa Indonesia, puasa artinya “menahan diri”. Puasa telah dipraktekkan sejak lama, bukan hanya oleh manusia, bahkan binatang dan tumbuh-tumbuhan pun melakukan puasa demi kelangsungan hidupnya.
Selama mengerami telur, ayam harus berpuasa untuk menjaga suhu tubuhnya agar telur-telurnya bisa menetas dan melanjutkan regenerasinya. Ular berpuasa untuk menjaga struktur kulitnya agar tetap keras, terlindung dari sengatan matahari, dan terlindung dari duri hingga ia tetap mampu melata di permukaan bumi. Hanya beberapa waktu dalam sebelan ia berbuka.
Ulat-ulat pemakan daunpun juga berpuasa agar dapat menjadi cikal bakal kupu-kupu dan menyerbukkan bunga-bunga. Di daerah subtropis (daerah dengan empat musim), banyak binatang berpuasa di dalam liangnya selama musim dingin. Salju membuat mereka tidak bisa keluar sarang untuk mencari makan.
Dalam sejarah peradaban manusia, puasa ini dilakukan oleh hampir seluruh bangsa atau umat di dunia. Bangsa Mesir kuno, Tionghoa, Tibet, Yunani, Arab maupunYahudi sejak dulu sudah mengenal istilah puasa. Puasa juga dilakukan oleh hampir seluruh penganut agama, baik Islam, Kristen, Yahudi, Hindu, maupun Budha. Setiap bangsa atau umat melakukan puasa dengan motivasi, bentuk, macam, dan cara yang tentunya berbeda-beda.
Menurut Encyclopedia of Religion, bangsa-bangsa berkebudayaan dan berperadaban tinggi dan kuno sebelum masehi seperti bangsa Roma, Yunani, Mesir Purba, Natches di Amerika Tengah, dan Cina berpuasa untuk memuja roh nenek moyang, membersihkan dosa dan persiapan menjadi pemimpin atau ketua agama yang berwibawa dan disegani.
Kaum Yunani berpuasa sesaat sebelum pergi berperang. Sementara itu orang Roma berpuasa terutama jika diserang musuh untuk memperoleh kemenangan. Mereka percaya puasa akan menguatkan, karena mengajarkan kesabaran dan ketahanan, dua nilai yang diperlukan untuk kejayaan dalam perjuangan melawan musuh yang nyata dan nafsu yang tidak nyata. Kekuatan mereka akan menjadi berlipat ganda.
Di Tiongkok, puasa juga dilakukan orang Cina purba supaya lebih tegar dalam menghadapi berbagai cobaan dan kesengsaraan, juga untuk menghemat bekal makanan. Musim yang tidak menentu menjadi salah satu alas an mereka berpuasa. Suku Indian di Amerika Utara berpuasa sebelum atau sedang dalam ikhtiar untuk mendapatkan visi kenegaraan mereka. Sama seperti berijtihad. Mereka mengerahkan segenap pemikiran dengan media puasa untuk menghasilkan gagasan yang brilian untuk kemajuan suku mereka.
Adat Mesir Kuno, Babylon purba dan beberapa suku di Peru sebelum zaman Christhoper Columbus menganggap puasa sebagai satu cara untuk menebus dosa serta untuk menunjukkan kesedihan atas kesalahan yang telah dilakukan.
Dalam konteks wilayah di Indonesia yang penuh dengan keragaman budaya, suku, ras dan agama setidaknya puasa bisa dijadikan media untuk menumbuhkembangkan semangat pluralitas di atas. Begitu universalnya puasa terlihat dari gambaran di atas. Semua makhluk, bukan hanya manusia, hewan dan tumbuhanpun mengenal konsep puasa.
Alangkah mulia bila momen puasa ramadhan ini kita jadikan sebagai sarana intripeksi diri, tafakur mengenang tujuan penciptaan kita. Mengingat kebesaran Tuhan terhadap makhluknya. Menghayati arti penting toleransi dalam keberagaman. Tidak ada satu agamapun yang mengajarkan kekerasan. Semua agama memandang konsep cinta damai dalam mainset ajaran dasarnya.

Selasa, 04 September 2012

18 SYAWAL, HAUL WALIYULLAH KH. ALI SANUSI

18 Syawal 1433 H.
Haul Waliyullah Mbah KH. Ali Sanusi.
Manual Acara:
1. Pembukaan oleh KH. Saiq Machin,
2. Hadhroh oleh KH. Ahmad Basyir,
3. Tahlil Umum oleh KH. Mujahid Dahlan,
4. Do'a oleh KH. Sanusi.
Acara yang berlangsung bakda Isya' tersebut dihadiri ratusan santri dan penduduk Jekulo. Maqbaroh Mbah Sanusi dan sekitarnya dijejali kerumunan peziarah.
Waliyullah mbah Sanusi adalah guru sekaligus rekan Al Maghfurlah Mbah Yasin dalam menegakkan syari'ah Islam di tlatah Bumi Wangi dan sekitarnya.

HAUL MBAH MUHAMMAD BIN YASIN 1433 H

17 Ramadhan 1433 H.
Ratusan santri dan penduduk Desa Kauman dan sekitarnya berduyun-duyun mendatangi maqbaroh Jekulo Kauman tepat bakda shalat Asyar. Acara diisi dengan tahlil umum oleh KH. Syafiq Nashan, Lc. dan do'a oleh KH. Ahmad Basyir.
Tercatat banyak alumni mutakhorijin ponpes Al Qaumaniyah yang menyempatkan diri hadir dalam acara tersebut. Yang menjadi nilai lebih, pengasuh pondok Al Qaumaniyah terjun langsung menjadi penerima tamu dalam tahlil umum tersebut sehingga suasana akrab nampak begitu terasa mewarnai jalannya haul tersebut. Ratusan nasi kotak disediakan keluarga Mbah Muhammad seusai acara tersebut.
Mbah Muhammad adalah salah satu putra Al Maghfurlah Mbah Yasin, pendiri Ponpes Al Qaumaniyah tercinta, ayahanda KH. M. Mujib, K. Yasin dan K. Khidlir.